HTS Alias Hubungan Tanpa Status, Benar atau Salah?

Published by : Astri Soeparyono Posted on : Jumat, 6 November 2015

HTS Alias Hubungan Tanpa Status, Benar atau Salah?

Awalnya deket lantaran sering curhat. Lama-lama kok pake acara yayang-yayangan? Hmmm... hubungan tanpa status itu benar atau salah? Kalo suatu saat bubaran, gimana dong?

 

(Baca juga: Tanda PDKT Kita Bakal Berujung HTS)

 

Sejak awal udah enggak jelas

Hubungan tanpa status (HTS) dalihnya bisa macem-macem. Ada yang bilang cuma berteman akrab. Ada juga yang bilang cuma sebatas hubungan persahabatan, seperti layaknya hubungan abang dan adik. Enggak salah sih alasan-alasan itu. Soalnya yang namanya HTS, awal mulanya emang suka enggak jelas. Tadinya mungkin bener cuma sekedar temenan aja. Karena si dia anaknya asyik-asyik aja, lama-lama jadi ngerasa deket.

 

Walaupun ngejalaninnya hepi-hepi aja, tapi yang kayak gini kadang-kadang bikin bingung juga. Pasalnya hubungannya masih ngambang, tapi jurus-jurusnya udah agak dalem. Takutnya 'ntar ada apa-apa lagi di belakang. Ada pihak-pihak yang merasa disakiti atau dirugikan. Jadi, hubungan tanpa status itu benar atau salah?

 

(Baca juga: Sampai kapan mau HTS-an?)

 

Bener kalau...

"HTS nggak bisa dibilang salah, juga enggak bisa dibilang benar. Tergantung dari sisi mana yang ngejalanin hubungan ini melihatnya. Kalo mereka (yang ngejalanin) ber-HTS karena ada sesuatu yang mengganjal kalo pake proklamasi segala, HTS bener-bener aja. Tapi kalo niatnya cuma iseng, apalagi sengaja nyakitin hati orang lain, jelas enggak bener," kata psikologLilly H. Setiono, B.Sc, M.Psi.

 

Cuma aja karena enggak ada komitmen yang jelas  (pernyataan ataupun pengakuan dari kedua belah pihak kalo mereka pacaran), buntutnya emang sering jadi runyam. Kalo salah satu terlanjur sayang banget sama pasangannya, pasti bakal ada "keributan" dan kekecewaan yang dalem bila suatu hari nanti hubungan itu bubar. Mestinya sih emang enggak begitu. Soalnya HTS itu kan memang enggak ada yang solid. Ibaratnya status-quo aja. Enggak bisa dipertahankan karena memang enggak ditujukan untuk dipertahankan. Makanya dari awal mestinya mereka yang melakukan HTS udah bisa prepare.

 

(Baca juga: Tanda Kita Terjebak Hubungan Tanpa Status)

 

Harus siap mental

Nyiapin mental kalo suatu hari hubungan itu berakhir, dan berlapang dada nerima kalo ada orang lain yang bakal menggantikan posisinya Itu ngebantu banget untuk beradaptasi, jika kejadian enggak enak itu bener-bener terjadi. Jadi kekecewaan itu enggak terlalu parah. Hidup tetep bisa enjoy, dan sama eks pasangan HTS pun tetep bisa baik.

 

"Pokoknya, siapapun yang berani HTS mesti berani memberi dengan kondisi tanpa meminta, tanpa berharap, dan Iain-Iain. Cinta  sesaat itu hanya searah. Hanya demi pasangan HTS-nya (sementara), dan enggak boleh egois sama sekali," cetus bu Lilly.

 

(Baca juga: 4 Tips Cinta Dari John Green Pengarang 'The Fault In Our Stars')

 

(alvin/ hai-online.com, foto:  wifflegif.com, giphy.com)

 

author :

Astri Soeparyono

Managing Editor untuk kawankumagz.com. Selama bekerja di kaWanku pernah wawancara langsung sama Justin Bieber, Greyson Chance, David Archuleta, Jessie J, Maroon 5, dan masih banyak lagi. Tapi, belum pernah ketemu langsung 30 Seconds to Mars.

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN