Menghadapi Orangtua Pelit

Published by : Redaksi Kawanku Posted on : Senin, 27 Januari 2014

Menghadapi Orangtua Pelit

Punya orangtua pelit? Hadapi dengan tiga trik ini.

 

Cari muka

Trik ini bisa dipake kalo ortu termasuk tipe "parno". Ortu kayak gini tuh pelit karena selalu takut kalau kita dikasih duit atau fasilitas lebih, bakal kalap! Nah, buat ngadepin ortu yang pelit karena "parno", kita harus: Carmuk, alias cari muka! Rata-rata ortu masih yakin kalo anak yang enggak bakal kalap ngegunain fasilitas yang mereka kasih adalah anak yang "baik-baik".

 

Gimana sih kriteria anak baik-baik menurut versi ortu? Yah, standar sih. Yang penampilannya enggak aneh-aneh. Kelakuannya selalu menyenangkan (nurut, enggak pernah bikin onar, enggak banyak nuntut, dan lain-lain). Terus juga yang mainnya sama temen-temen satu tipe (anak baik-baik juga, hehehe...). Jadi, biar ortu percaya kalo kita anak baik-baik, ya kita harus usaha memenuhi syarat-syarat itu. Minimal, di depan ortu!

 

Bersikap dewasa

Yang ini dipakai buat ngadepin ortu yang underestimate! Ortu yang underestimate tuh selalu nganggap kita anak kecil. Belum bisa menghargai kerja keras mereka ngumpulin harta benda. Mereka selalu nganggap kita enggak cukup bertanggung jawab dikasih kepercayaan make duit dan fasilitas dari mereka.

 

Ortu kayak gini harus dihadapi dengan cara: Berlagak sok dewasa! Ciri-ciri orang dewasa adalah: behave, enggak emosional kalo mutusin sesuatu, mikir panjang kalo mau ngelakuin apa aja, yah yang kayak gitu-gitu deh. So, biar sifat pelit ortu lumer, harus nunjukin kalo kita udah cukup dewasa!

 

Masalahnya, nggak gampang kan mendadak jadi dewasa? Bukan cuma karena faktor usia, tapi lebih ke proses kematangan mental (tsah, berat euy bahasanya!). Jadi, biar aman, buat sementara waktu sok dewasa aja dulu kalo di depan ortu (hehehe...). Tapi, tetap sambil belajar buat jadi dewasa beneran dong!

 

Tahu diri

Terakhir, tips buat ngadepin ortu yang pelit karena emang enggak punya apa yang diminta. Wah! Yang begini sih namanya bukan pelit. Tapi bokek! Hahaha...! Kalo mereka punya, mungkin aja mereka bakal ngabulin semua yang diminta.

 

Khusus buat "kasus" satu ini, berarti kita kudu tahu diri! Udah tahu ortu enggak punya, cari usaha lain dong. Kreatif dikit, kenapa?! (Lho? Kok jadi ngomel?) Nyambi kerja part time kek, nabung kek, atau kolekan sama sodara-sodara. Intinya sih usaha aja.

 

Kalo emang masih susah juga, ya berarti kita musti "berhitung" lagi. Apa iya, sepatu yang pengen dibeli musti seharga 800 ribu perak? Siapa tau emang spek kita ketinggian dibanding kemampuan! Cupu? Biarin! Yang penting bisa survive. Iya, enggak?

 

(ayu/hai, foto: imdb.com) 

 

 

author :

Redaksi Kawanku

Kawanku - Majalah Remaja Cewek

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN