Kenapa Sih Seseorang Jadi Haters?

Published by : Redaksi Kawanku Posted on : Sabtu, 7 Desember 2013

Kenapa Sih Seseorang Jadi Haters?

Idealnya kita ingin disukai dan dicintai semua orang. Sayangnya hal ini sulit terjadi. Selalu ada saja orang yang membenci kita. Duh, gimana, dong?

 

Dunia pasti akan sangat indah kalau hidup kita dikelilingi oleh orang-orang menyenangkan yang penuh cinta. Sayangnya, itu enggak selalu terjadi. Apa pun yang kita lakukan, selalu ada orang-orang yang tidak menyukai kita. Kita menghabiskan waktu bertanya-tanya apa kesalahan yang sudah kita lakukan. Introspeksi diri pun seakan tidak membawa perubahan. Sang hater ini pun muncul menghiasi hari-hari kita. Satu hater saja sudah berpotensi bikin hidup kita jadi tidak bahagia. Duh!

 

Why they hate

Ada beberapa alasan orang membenci kita. Pertama, mereka merasa iri dengan apa yang kita miliki, baik materi atau pun prestasi. Ada saja komentar negatif yang terlontar dari hater ketika kita memakai sepatu lucu yang dipuji semua orang. Begitu juga ketika kita dapat nilai tinggi saat ulangan bahasa Inggris sampai kita jadi kesayangan guru.

 

Yang terjadi adalah, mereka iri dengan apa yang kita punya tapi dalam hati mereka menyangkalnya. Pelampiasannya adalah komentar negatif yang mereka lancarkan ke kita. Bisa secara langsung mengatakannya di depan kita, lewat komentar-komentar miring di sosmed sampai menyebarkan gosip di belakang kita. Saking bencinya, mereka enggak melihat sisi-sisi positif dari kita. Serem ya?

 

Masa lalu juga bisa membuat kita dibenci. Misalnya dulu kita pernah berbuat salah terhadap seseorang. Walau pun kita sudah meminta maaf dan memperbaiki kesalahan kita, dia tetap aja benci. Boleh dibilang orang seperti ini adalah tipe yang enggak bisa move on. Semua tindak-tanduknya sangat dipengaruhi oleh masa lalunya. Sebenarnya kita perlu kasihan sama orang seperti ini. Bayangkan betapa berat pundaknya harus menanggung sekarung kebencian setiap hari. Is it a happy life at all?


Tanpa alasan

Alasan lain yang juga sering terjadi adalah benci tanpa alasan yang jelas. Rasa tidak suka hater muncul begitu saja. Mereka ini tipe orang yang stalking Twitter atau Facebook hanya untuk memberikan komentar negatif. Mereka sengaja mengamati gerak-gerik kita lalu menyebarkan gosip di belakang punggung kita. Kegiatan ini membuat mereka senang karena merasa bisa menguasai hidup kita.

 

Orang yang membenci tanpa alasan ini juga biasa enggak bahagia dengan hidup mereka. Di bawah sadar mereka ingin orang lain pun merasakan apa yang mereka rasakan. Dengan membuat orang lain sedih atau susah, hal itu bisa memberikan rasa kepuasan pada dirinya. Terdengar menyedihkan, ya?

 

Periksa apakah kamu haters di sini, girls. Mau tahu cara menghindari agar kita enggak jadi haters? Klik di sini.

 

 

(muti, marti, foto: weheartit.com)

 

author :

Redaksi Kawanku

Kawanku - Majalah Remaja Cewek

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN