Kenapa Remaja Membuat Video Porno?

Published by : Marti Posted on : Kamis, 31 Oktober 2013

Kenapa Remaja Membuat Video Porno?

Girls, masih ingat kasus video porno yang melibatkan siswa SMPN 4 Jakarta? Mungkin sampai sekarang kita masih shock, kenapa, sih, di usia semuda ini sudah ada yang membuat video tersebut?

 

Sayangnya, ini bukan kasus pertama. Malah, data yang ditemukan oleh KPAI (Komisi Perlindungan Anak Indonesia) yang melakukan survey terhadap 4500 remaja di 12 kota besar di Indonesia, 62,7% di antaranya pernah berhubungan seks. Mengerikan banget, ya. Tapi, sebenarnya apa, sih, penyebab remaja melakukan hubungan seks ini dan merekamnya? Ada beberapa alasan mengapa hal ini bisa terjadi.


Hormon Masa Remaja

Di usia ini, organ reporduksi mulai bekerja sehingga muncul dorongan seksual. Plus, munculnya rasa ingin tahu terhadap banyak hal, salah satunya hal berbau seksual. Apalagi minimnya sex education yang diterima membuat remaja terdorong untuk mencaritahu sendiri. Akibatnya, banyak di antara kita yang mencaritahu hal-hal berbau seksual ini dengan cara yang salah, seperti menonton video porno dan mencoba melakukannya. Sedihnya, banyak yang melakukan hal ini bareng teman-teman sehingga akhirnya muncul anggapan bahwa ini adalah hal yang lumrah.

 

Peer Pressure

Selain rasa ingin tahu, biasanya remaja juga merasakan dorongan yang tinggi untuk diakui. Apalagi di antara teman-teman. Peer pressure ini jugalah yang membuat kita menganggap sah-sah aja melakukan hubungan seksual lalu merekamnya. Toh, teman-teman yang lain juga melakukannya. Secara psikologis, kita memang cenderung meniru tindakan orang lain sebagai bentuk usaha menciptakan eksistensi diri di tengah lingkungan agar bisa diterima. Padahal, ada banyak hal positif lain yang bisa kita lakukan untuk menciptakan eksistensi diri ini, kan?

 

Belum Paham

Menurut Kepala Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), Sugiri Syarief, remaja belum mengerti banyak tentang seks dan proses reproduksi. Yang mereka tahu hanya sebatas hubungan seksual. Jadi, banyak remaja yang melakukan hubungan seksual dan merekamnya hanya untuk bersenang-senang tanpa memikirkan efek lebih lanjut.

 

Godaan Banyak

Mungkin awalnya kita enggak bermaksud mengakses situs porno, tetapi tanpa sengaja malah terdampar di sana karena suka muncul secara tiba-tiba. Rasa penasaran membuat kita tergoda untuk mengklik situs ini. Meskipun informasi yang diterima enggak berpengaruh secara langsung, tapi tetap saja bisa berpengaruh dalam mengubah tingkah laku jika diterima secara terus-terusan.

 

Tontonan

Saat ini tercatat ada 70 ribu situs porno yang bisa diakses dengan mudah. Bahkan, ada yang dibuat di Indonesia juga. Selain itu, banyaknya berita tentang artis-artis yang ketahuan pernah membuat sex tape juga turut mengubah pola pikir remaja bahwa hal ini bukan masalah besar. Ketika semakin banyak video yang tersebar secara viral dan dengan mudah bisa dilihat, dikhawatirkan para remaja akan sampai ke kesimpulan bahwa membuat video porno lalu menyebarkannya adalah sesuatu yang cool. Padahal, pemikiran itu salah besar.

 

Kita memang enggak bisa lepas dari perkembangan teknologi dan peer pressure. Apalagi di usia sekarang. Jadi, kita harus lebih berhati-hati, girls. Having sex is not cool. Dan, jangan sampai, deh, kita ikut-ikutan mencobanya.

 

(iif. foto: thetimes.co.uk)

 

author :

Marti

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN