Kenapa Kita Enggak Boleh Menyetir Sebelum 17 Tahun? Part 1

Published by : Redaksi Kawanku Posted on : Senin, 16 September 2013

Kenapa Kita Enggak Boleh Menyetir Sebelum 17 Tahun? Part 1

Membawa kendaraan sendiri ke sekolah, sering kali jadi suatu kebanggaan. Tapi kita harus ingat kalau remaja yang belum 17 tahun atau enggak punya SIM (Surat Izin Mengemudi) enggak boleh memngendarai mobil atau motor sendiri.  

 

Undang-undang Lalu Lintas menetapkan umur 17 tahun sebagai batas usia minimal untuk menyetir tentu bukan tanpa alasan yang kuat. Secara fisik, di umur 17 tahun ke atas, kita dirasa sudah bisa menguasai kendaraan baik motor ataupun mobil, sehingga keterampilan mengemudi pun bisa dikuasai dengan lebih mudah.

 

Tapi hal yang lebih penting lainnya adalah, di umur 17 tahun ke atas, seseorang dirasa sudah cukup matang secara emosional, sehingga lebih mampu mengendarai kendaraan di jalan raya. Mungkin kita belum 17 tahun dan merasa sudah jago menyetir mobil atau motor serta bisa memiliki SIM. Tapi secara psikologi atau emosional, kita sebenarnya belum layak untuk mengendarai kendaraan sendiri di jalan raya. Ini dikarenakan emosi kita masih labil.  

 

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh The Children's Hospital of Philadelphia and State Fams Insurance Companies, di Amrik, telah terjadi 800 kasus kecelakaan melibatkan pengendara remaja dan 75% di antaranya di sebabkan oleh kelalaian si remaja itu sendiri. Kelalaian yang terjadi ini berhubungan dengan faktor psikologis atau emosional yang masih labil itu tadi.

 

Rendahnya kemampuan mengamati

Remaja di bawah umur 17 tahun memiliki kemampuan scanning atau mengamati daerah di sekitarnya yang masih rendah. Keadaan yang diamati ini bukan cuma apa yang ada di depannya, tapi juga yang ada jauh di depan kendaraan serta kedua sisi kendaraan. Hasil studi membuktikan, 21% dari kasus kecelakaan yang melibatkan pengendara remaja disebabkan oleh kurangnya kemampuan mendeteksi dan merespon kemungkinan bahaya yang ada di sekitarnya.


Mengendarai dengan agresif

Tingkat emosi yang belum matang, mendorong kita buat mengendarai kendaraan dengan lebih agresif. Hal ini karena kita cenderung pengin pamer di depan teman-teman apalagindi depan pacar. Akibatnya, kita jadi senang mengebut, berubah jalur seenaknya, enggak menjaga jarak dengan kendaraan di depannya dan enggak mematuhi peraturan lalu lintas.  Studi juga membuktikan 21% kecelakaan yang melibatkan remaja disebabkan karena mengemudi terlalu cepat sehingga jadi enggak punya cukup waktu buat menghindari pengemudi lain atau bahaya lain yang menghadang.

 

Masih ada beberapa hal lagi alasan ilmiah kenapa remaja di bawah 17 tahu enggak boleh mengemudi girls. Kita lihat alasan lainnya di bagian kedua yuk!

 

(aisha, foto: dok. beatbob.com)

 

author :

Redaksi Kawanku

Kawanku - Majalah Remaja Cewek

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN