Hubungan Antara Selfie dan Gangguan Jiwa?

Published by : Redaksi Kawanku Posted on : Senin, 21 April 2014

Hubungan Antara Selfie dan Gangguan Jiwa?

Hasil penelitian menyebutkan kalau ada hubungan antara selfie dan gangguan jiwa. Khususnya, selfie bergaya duck face. Hah?

 

Hasil penelitian psikologi yang dirilis situs Antiduckface.com secara lugas menyatakan bahwa orang yang mengambil fotonya sendiri dengan ekspresi wajah sengaja dibuat untuk mengecoh perhatian. Seperti salah satunya memajukan bibir, kemungkinan besar memiliki gangguan jiwa.

 

Menunjukkan kesepian

Komentar serupa juga dituturkan oleh Dr Pamela Rutledge, Director Media Psychology Research Centre, seperti dikutip dari Mashable.com.

 

"Berkaca dan memotret diri sendiri atau selfie adalah dua hal yang berbeda. Dengan mematut diri di depan kaca menimbulkan pergerakan yang nyata. Sedangkan selfe lebih kepada imaji yang seseorang ciptakan sendiri demi mendapatkan perhatian dari orang lain. Hal yang demikian menunjukkan seseorang yang kesepian, butuh pengakuan, selalu ingin menjadi pusat perhatian dan biasanya tidak terlalu pintar."

 

Pose dengan ekspresi wajah bebek ini menunjukkan rendahnya kepercayaan diri dengan wajah natural dan takut tidak terlihat menarik. Memang benar, pose duck face  dapat menyamarkan kekurangan wajah, tetapi bukan berarti seseorang terlihat lebih memikat!

 

Pencitraan

Bahkan kebiasaan berpose seperti wajah bebek, untuk kemudian diedit menggunakan filter  yang biasanya langsung tersedia pada beberapa aplikasi media sosial, menurut Dr Pamela, merupakan pemicu terciptanya gaya hidup pencitraan. Di mana sejumlah orang menciptakan tuntutan pada diri sendiri untuk mendapatkan penilaian terbaik dari publik terhadap mereka. (Sumber: Kompas.com)

 

(adhie/hai, foto: thecord.ca)

author :

Redaksi Kawanku

Kawanku - Majalah Remaja Cewek

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN