Cara Berargumen Dengan Sopan

Published by : Marti Posted on : Kamis, 19 Desember 2013

Cara Berargumen Dengan Sopan

Enggak selamanya kita bisa sependapat dengan orang lain, girls. Bahkan dengan teman sendiri. Seringkali, ketika diskusi bareng teman sekelompok atau ketika rapat ekskul, kita jadi ngotot mempertahankan pendirian kita.

 

Mempunyai pendapat sendiri memang dianjurkan. Ketika kerja kelompok, adu pendapat malah diperlukan banget. Tapi, jangan sampai ketika berargumen, kita terlihat egois atau malah merendahkan orang lain. Yuk ikuti tips adu argumen dengan sehat dan sopan tanpa membuat orang lain marah atau kesal.

 

Tawarkan Mencari Solusi

Jika kita enggak setuju dengan ide teman, jangan asal enggak setuju aja, girls. Coba tawarkan beberapa solusi yang bisa diterapkan jika ide itu enggak disetujui. Jadi, teman pun lebih menghargai pendapat kita karena ada solusi ini.

 

Punya Banyak Alasan

Ketika enggak menyetujui sesuatu, pastikan kita punya banyak alasan yang masuk akal kenapa enggak menyetujui ide tersebut. Selain itu, hindari kalimat yang bernada menyalahkan atau menyudutkan seseorang, girls.


Cari Tahu Keinginan Bersama

Ngotot mempertahankan pendapat kita, apalagi sampai bertengkar, enggak akan membuat kita bisa mendapatkan apa yang kita inginkan. Sebaliknya, cari tahu apa yang diinginkan oleh kelompok ini sehingga bisa mencari jalan tengah. Dengan mengajukan ide ini, teman-teman lain yang awalnya ngotot juga akan berhenti bersikap ngotot dan mau bekerjasama mencari jalan tengah.

 

Win Win Solution

Win win solution seringkali jadi jalan keluar paling menguntungkan bagi semua pihak. Ketika diskusi jadi semakin alot dan enggak berujung, keluarkan semua kemungkinan ide yang bisa memuaskan semua pihak. Ajak juga teman untuk brainstorming semua ide ini sehingga bisa diketahui jalan keluar yang pas. Untuk semua ide yang diajukan, bahas juga beberapa kemungkinan dampak yang ditimbulkan ketika keputusan itu diambil. Jadi, enggak akan ada, deh, yang saling menyalahkan jika nanti terjadi hal yang enggak diharapkan.

 

Create An Agreement

Ketika sudah diputuskan, meski bukan sepenuhnya pendapat kita, kita tetap harus menjalaninya dengan serius. Setidaknya, kita bisa bangga karena berhasil menyelesaikan masalah tanpa emosi, he-he-he.

 

(iif. foto: nytimes.com)

 

author :

Marti

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN