5 Sekolah Yang Punya Ekskul Unik dan Beda Dari Yang Lain

Published by : Natasha Erika Posted on : Kamis, 21 Januari 2016

5 Sekolah Yang Punya Ekskul Unik dan Beda Dari Yang Lain

Kini, tema kegiatan ekstrakurikuler sekolah atau lebih populer disebut ekskul kian beragam. Konsepnya enggak melulu berhubungan dengan pelajaran sekolah. Kayak 5 sekolah yang punya ekskul asik dan beda dari yang lain ini. Beberapa ekskul bahkan sengaja dirancang untuk mengembangkan kemampuan entrepreneur, keterampilan, atau mengasah kepedulian sosial para siswa. Apa saja? Simak ulasan berikut ini:

 

Baca juga: 10 Keuntungan Ikutan Ekskul Theater di Sekolah

 

Bisnis online

Enggak dimungkiri, perkembangan teknologi komunikasi membuka beragam peluang usaha bagi semua orang. Lewat internet, siapapun bisa berbisnis tanpa harus repot menyewa bangunan atau berjaga di toko sepanjang hari.

 

Asal bisa mengatur waktu dengan baik, bisnis online bisa ditekuni oleh mereka yang punya kesibukan lain, termasuk pelajar. Melihat tren ini, SMAK 7 Penabur Jakarta terispirasi membuka ekskul "Bisnis Online". Para siswa yang tadinya aktif di dunia maya sekedar untuk kepentingan pribadi, kini bisa mengembangkan kemampuan tersebut untuk membuka bisnis secara daring.

 

Enggak main-main. Para anggota ekskul dibekali cara menarik pelanggan tanpa tatap muka. Mereka juga diajari cara membuat aplikasi yang biasa digunakan dalam bisnis online. Bukan hanya teori saja, seluruh anggota ekskul wajib mengolah bisnis online sendiri. Jadi, disamping belajar berbisnis, keuntungannya juga bisa menambah uang saku siswa!

 

Baca juga: 7 Peraturan Sekolah Yang Boleh Dilanggar

 

Membatik

Berkreasi lewat batik bukan hanya jadi kegiatan mingguan ekskul SMA Negeri 2 Magelang, Jawa Tengah, saja. Lewat ekskul "Membatik", siswa juga belajar berwirausaha. Para anggota ekskul ini telah mampu menghasilkan produk batik khas Magelang yang siap dijual. Terbukti, sejak 2009, hasil karya mereka sudah masuk pasar industri batik. Distribusinya bahkan mencapai luar daerah, salah satunya Sumatera Selatan.

 

(foto: pixabay.com)

 

Tak hanya motif batik umum khas Magelang. Para siswa juga mengembangkan sendiri motif lain, di antaranya bernama "Water Torn" dan "Diponogoro". Karya-karya ini juga sering dipamerkan dalam pameran-pameran di luar sekolah. Tak ayal, produk batik SMA Negeri 2 Magelang cukup dikenal masyarakat Magelang.

 

Baca juga: Istilah-istilah dalam Dunia Kampus

 

Pengabdian masyarakat

Ternyata, ada juga ekskul yang berorientasi pada kesejahteraan masyarakat, salah satu contohnya adalah ekskul "Community Service" di SMA Negeri 10 Malang, Jawa Timur. Kegiatan ekskul ini sengaja dirancang untuk melatih kepedulian anak muda terhadap sesama.

 

Setiap Sabtu para siswa anggota ekskul melakukan beragam kegiatan sosial di sekolah-sekolah dasar, dinas sosial, panti asuhan, panti jompo, atau berkumpul bersama anak-anak jalanan. Tahun lalu saja, sudah ada 12 tempat disambangi para anggota pengurus dan guru pendamping.


Baca juga: 7 Fakta Menarik Seragam Sekolah Indonesia

 

Peduli lingkungan

Permasalahan lingkungan masih menjadi pekerjaan rumah yang belum terselesaikan. Globalisasi dan pertumbuhan ekonomi banyak menggerus, bahkan merusak alam. Hal ini memotivasi SMA Negeri 21 Makassar, Sulawesi Selatan, membuat ekskul yang berorientasi pada program-program peduli lingkungan.

 

Awal cerita, SMA Negeri 21 Makassar memenangkan kompetisi Toyota Eco Youth (TEY) ke-4 pada 2009. Kemenangan ini kemudian memotivasi pihak sekolah untuk secara resmi membuat ekskul "TEY". TEY merupakan kompetisi khusus pelajar sekolah menengah yang bertujuan untuk membangun cara pikir dan mendorong kontiribusi nyata anak muda terhadap perbaikan di lingkungan sekitar sekolah.

 

Baca juga: 10 Quotes Perpisahan Sekolah Paling Mengharukan

 

Robotik

Ekskul robotik di SMAN 8 Jakarta adalah salah satu cabang peminatan dari subseksi ekskul Teknologi dan Soundsystem (Teksound).  Klub pencinta robot yang beranggotakan 16 siswa ini cocok disebut sebagai ekskul indenpenden. Pasalnya, nyaris seluruh kegiatan yang mereka lakukan lepas dari dukungan pihak sekolah. Soal dana misalnya, untuk merakit robot mereka patungan. Enggak ada iuran resmi yang rutin, tiap anggota diajak untuk berdonasi tiap kali mereka sepakat untuk merakit robot baru.

 

(foto: kiram)

 

Begitu juga dengan urusan pelatih. Mereka nggak mengandalkan guru apalagi ahli dari luar sekolah, dari angkatan ke angkatan, ekskul robot selalu dibimbing cuma oleh para senior. Di angkatan ini, seorang anak bernama Aska adalah seniornya.

 

Baca juga: 6 Bekal Sekolah Praktis dan Cantik

 

(sumber: bustle.com, foto: kompasmuda.com)

 

author :

Natasha Erika

Cewek penggemar yoga ini, walau suka banget dengerin lagu-lagu The Beatles, sebenarnya juga seorang Swifty dan Directioner, lho. Hidup Tay-Tay Niall Liam Harry dan Louis! Oh iya, waktu SMA suka banget sama pelajaran sejarah! Ada yang suka juga?

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN