5 Cara Menyikapi Sahabat yang Punya Sahabat Baru

Published by : Marti Posted on : Senin, 16 September 2013

5 Cara Menyikapi Sahabat yang Punya Sahabat Baru

Kita deket banget sama sahabat kita tapi....kok kayaknya yang deket sama dia bukan kita aja ya? Ternyata sahabat kita punya teman dekat lain selain kita. Kalau kita lepas kontrol, pasti kita bisa jealous berat sih. Tapi tunggu dulu, jangan sampai rasa cemburu dan khawatir kita bikin kita makin jauh dari sahabat. Lebih baik kita lihat dulu 5 cara menyikapi situasi kayak gini yuk...

 

Luangkan waktu lebih banyak

Coba kita pikir ulang, jangan-jangan selama ini kita enggak meluangkan waktu yang cukup buat hangout bareng sahabat kita. Kita sibuk sama kegiatan kita, sibuk sama tugas, sampai-sampai kita lupa kalau jalan bareng sahabat itu penting lho. Paling  enggak, sebulan 2 kali kita bisa menyediakan waktu kita buat punya quality time bareng. Hangout di mall, cari buku baru yang lagi nge-hits, atau sekedar ngobrol di coffee shop terdekat juga bisa. Jangan sampai nunggu ada waktu kosong untuk hangout, tapi bikin waktu kosong buat hangout.

 

Jangan cemburu buta

Emang enggak enak banget kalau ngerasa "diduain" sama sahabat. Ketika kita butuh teman jalan, taunya dia udah ada janji lain dengan teman baru tersebut. Kalau kita punya rasa cemburu sih wajar-wajar aja, kok. Ini kan salah satu bentuk kehilangan juga. Tapi sebelum kita jadi cemburu buta, lebih baik tahan dulu, girls. Karena siapa tahu teman baru sahabat kita enggak tahu apa-apa. Dari pada kita marah-marah enggak jelas dan salah sasaran, kan?

 

Don't be so clingy

Karena merasa kehilangan, kita jadi buru-buru mendekat lagi ke sahabat. Ke kantin bareng, pulang bareng, belajar bareng, semua serba bareng-bareng. Yang nempel terus begini init uh yang bisa bikin sahabat kita makin risih sama kita. Bisa-bisa bukannya semakin dekat dengan sahabat, kita malah dijauhi karena dicap overprotective! Ih...enggak banget, deh.

 

Curhat ke satu orang saja

Kalau kita merasa hal ini perlu diceritakan ke orang lain, boleh kok. Apalagi kalau kita punya satu teman dekat lain selain sahabat kita. Kita bisa curhat sama dia, tapi CUMA KE DIA AJA. Kita enggak perlu cerita ke banyak orang karena yang lain belum tentu bisa menyimpan cerita kita dengan baik, kan? Jangan sampai kita dibilang tukang ngomongongin orang di belakang.

 

Bersahabat dengan sahabat barunya

Cara terakhir untuk menyikapi situasi kayak gini adalah dengan berteman dengan sahabat baru tersebut. Enggak akan gampang sih, tapi pasti bisa kok. Kita bisa coba jalan bertiga pas weekend atau belajar bareng buat ulangan besok. Siapa tahu dengan meluangkan waktu bertiga kita bisa ngerti kenapa mereka bisa dekat. Satu lagi, siapa tahu kita bisa menemukan sahabat baru! Hi-hi-hi.

 

(audrey, foto: gurl.com)

 

author :

Marti

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN