3 Bahaya Makan dan Minum Sambil Berdiri

Published by : Astri Soeparyono Posted on : Senin, 4 Januari 2016

3 Bahaya Makan dan Minum Sambil Berdiri

Sering dimarahi kalau makan dan minum sambil berdiri? Ternyata, larangan ini bukan tanpa dasar dan alasan. Ini dia 3 bahaya makan dan minum sambil berdiri.

(foto: theloop.ca)

 

(Baca juga: Bahaya Minuman Besoda Bagi Tubuh)

 

Langsung ke kandung kemih

Alasannya, air yang masuk dengan cara duduk akan disaring oleh sfringer. Sfringer adalah suatu struktur maskuler berotot yang bisa membuka dan menutup agar air kemih bisa lewat. Dan ternyata sfringer ini hanya bekerja pada saat kita duduk.

 

Sehingga jika kita minum atau makan sambil berdiri, air yang masuk ke dalam tubuh akan masuk begitu saja tanpa disaring oleh sfringer.

 

Setiap air yang kita minum akan disalurkan pada 'pos-pos' penyaringan yang berada di ginjal. Jika kita minum sambil berdiri, air yang kita minum otomatis masuk tanpa disaring lagi. Langsung menuju kandung kemih. Inilah bahayanya minum sambil berdiri.

 

Ketika menuju kandung kemih itu terjadi pengendapan di saluran sepanjang ureter. Karena banyak limbah-limbah yang menyisa di ureter inilah awal mula munculnya bencana. Yaitu mulai muncul penyakit kristal ginjal, salah satu penyakit ginjal yang sungguh berbahaya.

 

(Baca juga: Apa Benar Kafein Menghambat Pertumbuhan Tinggi Badan?)

 

Otot dalam keadaan tegang

(foto: distractify.com)

 

Selain itu, pada saat berdiri tubuh manusia dalam keadaan tegang. Setiap organ keseimbangan dalam pusat saraf sedang bekerja keras untuk mempertahankan semua otot tubuh agar tetap tegak.

 

Ini menyebabkan manusia tidak bisa mencapai ketenangan yang merupakan syarat terpenting pada saat makan dan minum.

 

Ketenangan ini hanya bisa dihasilkan pada saat duduk, di mana syaraf berada dalam keadaan tenang dan tidak tegang, sehingga sistem pencernaan dalam keadaan siap untuk menerima makanan dan minum dengan cara cepat.

 

(Baca juga: Kedengerannya Sehat Tapi Ternyata Enggak, Lho!)

 

Berakibat pada syaraf

(foto: everyonedrinkswater.tumblr.com)

 

Makanan dan minuman yang disantap pada saat berdiri, bisa berdampak pada refleksi saraf yang dilakukan oleh reaksi saraf kelana (saraf otak kesepuluh) yang banyak tersebar pada lapisan endotel yang mengelilingi usus.

 

 Refleksi ini apabila terjadi secara keras dan tiba-tiba, bisa menyebabkan tidak berfungsinya saraf (vagal inhibition) yang parah.

 

Akibatnya bisa mematikan detak jantung, sehingga menyebabkan pingsan atau mati mendadak. Bila terbiasa makan dan minum sambil berdiri secara terus-menerus terbilang berbahaya bagi dinding usus dan memungkinkan terjadinya luka pada lambung. Para dokter melihat bahwa luka pada lambung 95 persen terjadi pada tempat-tempat yang biasa berbenturan dengan makanan atau minuman yang masuk. (Sumber: tabloid-nakita.com)

 

(Baca juga: 5 Tanda Sakit Kepala Yang Bisa Jadi Gejala Penyakit Berbahaya)

 

 

 

author :

Astri Soeparyono

Managing Editor untuk kawankumagz.com. Selama bekerja di kaWanku pernah wawancara langsung sama Justin Bieber, Greyson Chance, David Archuleta, Jessie J, Maroon 5, dan masih banyak lagi. Tapi, belum pernah ketemu langsung 30 Seconds to Mars.

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN