Playground

Monumen Misterius di Dunia

Published by : Astri Soeparyono Posted on : Sabtu, 11 Mei 2013

Monumen Misterius di Dunia

Di beberapa tempat di dunia, terdapat monumen yang masih belum diketahui asal-usulnya. Para ilmuwan pun belum bisa mengetahui bagaimana latar belakang dibuatnya monumen tersebut. Kebanyakan dari tempat tersebut hanya menyisakan bangunan dan kisah-kisah yang masih simpang siur.

 

Georgia Guidestones

Di sebuah bukit kecil di Timur Laut Georgia, berdiri Georgia Guidestones. Lima struktur batu yang tingginya 16 kaki dengan berat 20 ton. Pada bongkahan granit, terdapat tuilisan dalam delapan bahasa. Di antaranya ada tulisan hieroglyph Mesir, India, dan Swahili. Isi dari tulisan di monumen ini adalah instruksi agar yang selamat membangun kembali peradaban baru di bumi.

 

Yonaguni

Di pantai selatan Yonaguni, Jepang terdapat reruntuhan yang terendam sekitar 8.000 tahun yang lalu. Meskipun sebagian orang percaya bahwa itu merupakan buatan alam, tapi ada pendapat lain bahwa itu buatan manusia. Dengan susunan tangga yang rumit dan ukiran di bangunannya, para peneliti meyakini bahwa itu adalah buatan manusia. Situs ini ditemukan pertama kali oleh penyelam yang tersasar.

 

Alexandria

Reruntuhan di bawah laut ini dipercayai sebagai kota Alexander Agung, tempat Cleopatra. Tenggelamnya kota ini diperkirakan terjadi 1.500 tahun yang lalu yang disebabkan oleh gempa bumi. Selain istana, artefak dan isi bangunan juga ikut tenggelam. Reruntuhan ini memang sengaja tidak diangkat ke daratan.

 

Baalbek

Kuil Romawi yang terbesar dan pernah dibangun reruntuhannya sebenarnya bukan di Yunani atau Roma, tetapi di Baalbek, Libanon. Kuil ini dihancurkan oleh Kaisar Bizantium, Thedosius. Selama beberapa dekade, jarang ada wisatawan yang berkunjung ke tempat ini akibat perang.

 

Taman eden

Di selatan Turki dan di Utara perbatasan Suriah, terdapat tiga lingkaran batu megalitikum yang berusia ribuan tahun. Lingkaran batu kuno ini dibangun oleh kelompok pemburu pada masa itu. Ketika ditemukan, lingkaran batu tersebut dalam keadaan terkubur. Sebagian orang percaya bahwa lokasi ini adalah Taman Eden yang ada dalam Alkitab.

 

Chavin De Huantar

Walaupun tidak setenar reruntuhan Machu Picchu, Chavin De Huantar yang terdapat di Peru juga merupakan situs warisan dunia yang berisi sisa-sisa artefak pada 900 SM. Situs ini berfungsi sebagai tempat berkumpul untuk orang-orang yang ingin beribadah. Musnahnya tempat ini dikarenakan terjadinya gempa bumi.

 

Coral Castle

Coral Castle yang bertempat di Florida ini konon dibangun oleh seorang laki-laki. Namanya Ed Leedskalnin, seorang imigran dari Latvia yang membangun monumen cinta yang hilang. Ed membangun monumen yang terbuat dari batu karang ini karena ditinggal menikah oleh pacarnya. Maka ia pun mengabdikan hidupnya untuk membuat monumen ini. Namun, Ed meninggal sebelum bangunan tersebut selesai dan akhirnya diteruskan pembangunannya.

 

(atifa, foto: english.tw, sacredsites.com, perutrip.net, geschool.net,flickriver.com)

 

author :

Astri Soeparyono

Managing Editor untuk kawankumagz.com. Selama bekerja di kaWanku pernah wawancara langsung sama Justin Bieber, Greyson Chance, David Archuleta, Jessie J, Maroon 5, dan masih banyak lagi. Tapi, belum pernah ketemu langsung 30 Seconds to Mars.

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN