Playground

Fenomena Cuaca Paling Unik Dan Misterius Di Dunia

Published by : Marti Posted on : Rabu, 18 Juni 2014

Fenomena Cuaca Paling Unik Dan Misterius Di Dunia

Bumi kita pernah terjadi fenomena cuaca paling unik dan misterius di dunia. Fenomena ini sangat langka dan menakjubkan. Dan tertangkap oleh kamera amatir. Apa saja ya fenomena cuaca paling unik dan misterius di dunia?


Gulungan Awan

Roll cloud atau gulungan awan, merupakan tipe awan Arcus. Bentuk awan ini berupa gulungan, tabung panjang, memanjang dan rendah dari bentuk awan lainnya. Awan ini biasanya memanjang atau horizontal yang panjangnya bisa berpuluh kilometer menjuntai di atas langit. Gerakannya sangat cepat dan mudah mengganti posisi. Salah satu awan tipe ini yang paling terkenal adalah awan Morning Glory di Queensland, Australia. Yang terjadi selama 10 hari pada bulan Oktober.

 

Awan Tsunami

Fenomena awan tsunami pernah mengejutkan dunia bulan Febuari 2012 lalu. Saat itu, kota Florida mengalami awan uniknya di daerah pinggir pantai. Seperti yang dikutip dalam The Daily Mail, pilot helikopter Mike Schaeffer yang baru saja menyelesaikan tur di Panama Beach City, Florida, enggak sengaja melihat fenomena alam ini dari atas helikopternya.

 

Triple Sunrise Illution

Ilusi cahaya matahari merupakan salah satu fenomena alam yang disebabkan oleh pantulan cahaya. Ilusi ini beberapa kali tertangkap kamera salah satunya September 2006 lalu di Green Bay, Wisconsin, Amerika Serikat. Saat cahaya matahari terpantul dengan kristal es yang mencair di lapisan bumi, terjadi seksi hexagonal yang saling bertabrakan sehingga kita melihat bayangan matahari seperti terdapat 3 matahari utuh di langit. Efek ini seperti proses pembentukan pelangi, hanya saja ilusinya terlihat jelas pada pantulan matahari.


Anticrepuscular Rays

Anticrepuscular ray merupakan cahaya yang berlawanan dari matahari di langit. Pantulan cahaya ini sangat dekat dengan matahari, atau berpararel dengan cahaya yang dipantulkan matahari. Cahaya ini terjadi ketika sinar krepuskular yang muncul dari matahari terbit atau tenggelam. Cahaya ini mengalami kovergensi ulang di titik antisolar atau titik yang berlawangan dengan arah matahari. Teori lain juga mengatakan bahwa fenomena ini terjadi karena sinar matahari terhalang oleh awan atau objek lainnya seperti sinar krepuskular, namun terlihat di arah yang berlawanan dengan matahari.

 

 

(stefanie, foto: blogspot.com, dailymail.co.uk, wikipedia.org, betterphotography.in)

 

author :

Marti

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN