Playground

Fakta Yang Dirasakan Tubuh Kita Saat Sakit Hati Karena Putus

Published by : Marti Posted on : Senin, 23 Juni 2014

Fakta Yang Dirasakan Tubuh Kita Saat Sakit Hati Karena Putus

Tiap sakit hati, pasti kita merasa tubuh kita ikut merasakan bukan? Sakit hati memang terhubung dengan tubuh kita, jadi jangan heran kalau kita merasakan sesuatu tiap kali merasa sedih atau kecewa. Apa saja ya fakta yang dirasakan tubuh kita saat kita sakit hati karena putus?

 

Tubuh Merasa Sakit

Menurut dunia medis, Dr Ronald McCoy, Royal Australian College of General Practitioners, menjelaskan kalau tubuh kita jelas bereaksi negatif saat putus. Kalau kita melihat scan otak seseorang yang baru saja putus, hal ini akan berhubungan dengan apa yang dirasakan orang itu di bagian lain tubuhnya. Rasa sakit ini timbul karena reaksi stress pada tubuh kita. Rasa sakit ini merupakan fenomena perasaan yang ternyata bisa terhubung dengan fisik seseorang.


Lebih Terobsesi

Setiap kali kita merasa sakit hati saat putus, otak kita bereaksi sehingga mempengaruhi berbagai hal pada tubuh. Salah satu hal yang paling sering terjadi adalah adanya stimulasi otak menjadi ketagihan. Hal ini yang menjadi alasan kenapa kita secara alami bisa berubah menjadi terobsesi akan sesuatu setelah putus. Atau bisa jadi menjadi depresi karena sakit hati tersebut. Selama beberapa hari saat menjalani fase sakit hati, penelitian membuktikan tubuh kita akan merasa tersiksa, dan hal ini normal. Setelah beberapa minggu kemudian, rasa sakit pada tubuh kita berkurang, saat ini biasanya kita masuk dalam fase penyembuhan. Kalau merasa sulit move on atau tetap merasa depresi saat putus setelah satu bulan, jangan malu untuk berkonsultasi dengan ahli medis.


Anti Sosial

Saat kita putus, kita akan berubah menjadi anti sosial. Studi mengungkapkan bahwa anti sosial ini terjadi karena trauma dan khawatir saat kita melihat mantan dekat dengan seseorang. Sulitnya move on juga dipicu oleh masalah ini, salah satunya karena tekanan sosial media. Minta dukungan sahabat dan orangtua agar kita merasa kuat.

 

Menangis

Secara teknis, tubuh akan mengeluarkan air mata karena emosi yang kita rasakan. Air mata ini dirasakan karena otak menerima sinyal berduka. Berduka karena kehilangan seseorang sehingga tubuh bereaksi dengan mengeluarkan air mata. Menangis adalah salah satu cara tubuh melepaskan hormon stress. Makanya kita merasa lebih baik setelah menangis.


Sakit Perut

Studi mengungkapkan bahwa saat kita merasa kehilangan seseorang, tubuh kita mengalami rasa sakit pada bagian tertentu salah satunya perut. Hal ini terjadi karena stress hormon kita sedang melepaskan diri, seperti adrenalin atau hormon endorphin. Kalau kita merasakan ini wajar girls dan enggak menyerang kita terus menerus.

 

Masalah Kulit

Masalah kulit saat putus diakibatkan kelebihan hormon pada tubuh kita. Karena perubahan hormon, kulit kita mengalami masalah dan hal ini sangat normal terjadi. Kulit kita bisa lebih berminyak atau terlalu kering dan berjerawat. Bahkan untuk beberapa orang, stress atau depresi yang diakibatkan putus cinta bisa menyebabkan rambut rontok!

 

 

(stefanie, foto: rapgenius.com, news.com.au, newyorker.com, tumblr.com, belly-fat-b-gone.info)

 

author :

Marti

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN