Playground

Cerita Penuh Inspirasi Anak Dan Remaja Yang Suka Beramal

Published by : Marti Posted on : Sabtu, 7 Juni 2014

Cerita Penuh Inspirasi Anak Dan Remaja Yang Suka Beramal

Cerita penuh inspirasi dari anak dan remaja yang suka beramal sangat mempengaruhi banyak orang di dunia. Selain cerita yang penuh inspirasi, bahkan menggerakan tokoh penting termasuk selebriti terkenal untuk ikut ambil bagian. Apa saja dan bagaimana cara mereka menginspirasikan dunia?

 

Abby Miller

Abby Miller merupakan musisi lokal yang berusia 14 tahun. Saat ia mendengar seorang anak kecil berusia 4 tahun, Taylor Love, menderita neuroblastoma, jaringan kanker yang mempengaruhi sistem saraf. Ia merasa sedih dan kepengin membantunya, tapi karena waktu itu ia masih terlalu kecil, tepatnya berusia 10 tahun, ia bingung harus berbuat apa untuk menolongnya. Sampai suatu hari ia memiliki ide untuk mengamen di jalanan. Ia terus melakukan upaya menggalang dana untuk Taylor. Setelah pulang ke sekolah ia mengamen dengan gitarnya. Bahkan saat udara sangat dingin menyelimuti kota. Cerita Abby langsung menarik perhatian media dan tokoh lokal. Bahkan ia sering diberitakan oleh media besar dunia. Dalam video blognya, Abby menjelaskan kalau ia bernyanyi bukan untuk sendiri. Tapi seluruh lagu yang diciptakan dan ditulisnya itu dibuat untuk orang yang membutuhkan. Bahkan di usianya sekarang, ia tetap melakukan penggalangan dana bukan hanya untuk Taylor. Tapi untuk penderita kanker lainnya termasuk penelitian untuk menemukan obat kanker tersebut.

 

Cameron Cohen

Cameron Cohen mengejutkan dunia saat berusia 11 tahun. Saat itu ia terpaksa harus menghabiskan waktunya di rumah setelah operasi tumor tulang. Karena bosan, ia mulai mempelajari pengembangan software aplikasi iPhone melalui online pada iTunes University Lectures dan mempelajari Apple manual dan tutorialnya. Tahun 2009, Apple Inc. menerima aplikasi iSketch dan langsung jumlah downloadnya meroket. Uang yang berhasil ia kumpulkan yaitu $20.000 ia sumbangkan pada program Chase Child Life pada Rumah Sakit Anak-anak Mattel di UCLA. Untuk memberikan peralatan elektronik dan entertainment lainnya supaya mereka terhibur saat berada di Rumah Sakit. Di usianya yang ke 13 yaitu tahun 2012, ia membuat aplikasi lain untuk iPhone dan iPad bernama AnimalGrams (dan AnimalGrams HD). Dengan misi menggalang donasi untuk mendukung penelitian kanker pediatrik di UCLA.

 

Phoebe Russell

Anak berusia 5 tahun mengejutkan komunitas dan dunia. Phoebe Russell tahun 2010 lalu menyelesaikan proyek kemanusiaan sebelum lulus TK dengan mengumpulkan makanan untuk tuna wisma. Alasannya sederhana, kepada Huffington Post ibunya menjelaskan kalau suatu hari saat pulang sekolah ia melihat para tuna wisma minta makanan kepada mereka. Ia bertanya, kenapa mereka enggak bisa makan dan kenapa mereka enggak punya makanan. Setelah ibunya menjelaskan, ia memutuskan untuk memberikan makanan pada mereka. Dengan mengumpulkan kaleng bekas dan menjualnya. Di sekolah, usaha Phoebe ditanggapi serius oleh para guru. Akhirnya ia bergerak sebagai pemimpin proyek untuk mengajak orangtua dan murid menyumbangkan makanan. Hanya butuh dua bulan ia mendapatkan $3.736,30 untuk SF Food Bank. Jumlah ini bisa memberi makanan pada 17,800 tuna wisma. Seorang reporter media besar melihat sosok Phoebe lalu memasukan proyeknya dan video pidato Phoebe pada GoInspireGo.com. Enam bulan kemudian, usaha Phoebe menghasilkan sumbangan $20.000 dan 15 ton ayam. Atau cukup untuk memberi makanan sebanyak 120.000 tuna wisma! Paul Ash, Eksekutif Director untuk SF Food Bank, mengatakan bahwa ia belum pernah melihat pengaruh seseorang yang bisa menghasilkan makanan sebanyak yang Phoebe kumpulkan. Phoebe sering diundang acara penting dan beberapa kali menjadi juru bicara motivator dan inspirasi. Bahkan kalimat terkenalnya adalah 'kita enggak perlu kaya raya untuk mulai sesuatu yang indah,'.


Timothy Hwang dan Minsoo Han

Dua remaja ini merintis program Operation Fly, tahun 2007, saat berusia 14 tahun. Ogranisasi non profit ini mengajak remaja lain memberikan servis tutor atau mengajar gratis kepada pelajar yang kekurangan. Selain itu mereka juga aktif dalam memberikan selimut, pakaian dan sabun mandi untuk tuna wisma di Washington DC. Organisasi mereka kini menyebar di 5 kota besar. Dan memiliki jumlah relawan sebanyak 800 pelajar. Melihat usaha positif mereka, Ernst & Young Achievement menamakan Timothy Hwang sebagai Youth Entrepreneur of the Year tahun 2009 untuk kategori Greater Washington Region. Operasi ini memiliki misi yang panjang, termasuk membuat perubahan lebih baik pada lingkungan sekitar. Dan mengajak setiap pelajar untuk berperan langsung pada lingkungannya.


Zach Bonner

Zach Bonner merupakan perintis badan amal non profit, Little Red Wagon Foundation. Karena usahanya ia mendapat penghargaan Presidential Service tahun 2006. Saat usianya 7 tahun, ia membuat organisasi ini. Misinya menyelamatkan 1,3 anak-anak tuna wisma di seluruh Amerika Serikat. Seperti yang dikutip Wikipedia, Zach bilang kalau "Anak-anak ini enggak punya rumah, mereka enggak punya tempat aman untuk tidur di malam hari. Mereka berada di jalanan bukan karena keinginan mereka sendiri, tapi karena banyak hal diluar kontrol mereka,". Setelah badai Charlie merusak kota Florida tahun 2005, Zach mengumpulkan botol air minum dari seluruh tetangganya menggunakan wagon merah kecilnya. Ia berhasil mengumpulkan seluruh perlengkapan untuk membantu korban sebanyak 27 truk besar! Tahun 2007, ia melakukan aksi lain. Dengan melakukan perjalanan charity dengan berjalan kaki yang terbagi pada tiga tahap. Yaitu My House to the White House, untuk mengumpulkan uang bagi anak-anak tuna wisma. Perjalanan pertama ia menempuh jarak 418,429 kilometer. Tahap kedua ia berjalan 402,336 kilometer menuju Atlanta, Georgia, Amerika Serikat. Dan tahap terakhir ia menempuh 1075,04 menuju Washington DC. Diperjalanan terakhirnya, neneknya dikabarkan meninggal. Saat itu ia harus memilih tetap menyelesaikan misinya atau datang upacara pemakamannya. Setelah berpikir panjang, akhirnya ia memutuskan untuk melanjutkan yang didedikasikan untuk kematian neneknya. Semua uangnya disumbangkan pada beberapa organisasi lain yang membantu anak tuna wisma yang tersebar di Amerika Serikat. Tahun 2010 ia kembali melakukan perjalanan ke seluruh penjuru Amerika, dengan jarak 2.330,33 kilometer menuju Los Angeles. Beberapa seleb dan tokoh terkenal yang melihat usaha Zach langsung ikut bergerak. Bahkan Sir Elton John menghubunginya langsung, untuk memberikan kontribusi sebanyak $25.000 pada organisasinya.

 

Harry Moseley

Harry Moseley adalah seorang anak asal Birmingham, Inggris, yang menderita penyakit tumor otak. Tumor otak yang menyerang Harry termasuk tumor yang sulit disembuhkan atau dioperasi. Tapi, hal ini justru menggerakan dirinya untuk memberikan hal lebih pada dunia. Ia menjual gelang manik-manik untuk oganisasi Brain Tumor UK. Gelangnya dijual diseluruh Inggris, dan ia berhasil mengumpulkan uang sebanyak £500,000 yang ia donasikan untuk penelitian kanker di UK. Harry memberikan presentasi PowerPoint kepada siswa sekolah dan menggerakan pelajar lainnya membuat klub prakarya gelang di sekolah mereka. Ia memberikan 15p untuk setiap gelang yang terjual kepada pelajar yang membuatnya, dan sisanya diberikan kepada Brain Tumor UK. Semangat Harry semakin tinggi setelah melihat sahabatnya, yang satu kamar di rumah sakit meninggak dengan penyakit yang sama. Tahun 2010 ia dianugrahi Britain Kindest Kids. Tahun 2011, berita duka menyelimuti keluarganya. Harry meninggal setelah dirawat secara intensif di rumah sakit. Seperti yang dikutip dalam Daily Mail UK, ibu Harry tweet ucapan selamat tinggal pada Harry, "Anak laki-laki penuh inspirasi akhinya tertidur dipangkuanku pada 11.10 pm. Tiba-tiba dunia kami menjadi sangat gelap,". Hampir seluruh selebriti Inggris menggunakan gelang buatan Harry, termasuk Perdana Menteri David Cameron dan Harry Styles One Direction! Keluarga Harry melanjutkan misi Harry saat ini. Menjelang piala dunia mereka membuat program The Footy 4 Harry charity match, dimana dihadiri oleh selebriti, tokoh dunia dan all star pemain sepak bola ternama. Bahkan kita bisa ikut menyumbangkan donasi dengan membeli gelang pada websitenya Help Harry Help Others.

 

 

(stefanie, foto: article.wn.com, dailymail.co.uk, wearemoviegeeks.com, dreamindemon.com, zimbio.com)

 

author :

Marti

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN