Playground

10 Alasan Kenapa Nyamuk Termasuk Serangga Berbahaya

Published by : Astri Soeparyono Posted on : Jumat, 29 Januari 2016

10 Alasan Kenapa Nyamuk Termasuk Serangga Berbahaya

Nyamuk bukan cuma mengganggu, tapi hewan kecil ini juga pembunuh yang berbahaya. Hanya dengan satu gigitan ia bisa menularkan penyakit yang mematikan. Pemberantasan nyamuk juga tidak mudah karena ia mudah berkembang biak. Berikut adalah 10 alasan ilmiah kenapa nyamuk termasuk serangga berbahaya.

(foto: pixabay.com)

 

(Baca juga: 6 Fakta Soal Virus Zika yang Harus Kita Tahu)

 

1. Demam berdarah

Nyamuk menyebabkan 40 persen wilayah di dunia beresiko tinggi terkena demam berdarah. Sekitar 50-100 juta orang di dunia menderita demam dengue setiap tahunnya. Meski tidak selalu fatal, tapi penyakit ini merupakan salah satu penyebab kematian anak di Amerika Latin dan Asia.

 

Penyakit demam berdarah bisa membuat seseorang mengalami perdarahan yang berbahaya. Sayangnya hingga saat ini belum ada pengobatan dan vaksin untuk mencegah penularan penyakit ini.

 

2. Menyebarkan demam kuning

Demam kuning (yellow fever) diderita sekitar 200.000 orang setiap tahunnya dan membunuh 30.000. Penyakit ini ditularkan akibat gigitan nyamuk dan belum ada obatnya. Setelah beberapa waktu menderita sakit parah, sebagian besar pasien akan pulih tetapi 15 persen di antaranya memasuki fase toksik, yakni perdarahan dan organ-organ gagal berfungsi.

 

Kasus demam kuning meningkat pesat sejak tahun 1980-an karena penurunan kekebalan tubuh manusia, penggundulan hutan, perubahan iklim, dan peningkatkan perpindahan manusia. Saat ini sudah tersedia vaksin ini dan beberapa negara mewajibkan para pelancong memasuki negaranya setelah disuntik vaksin ini.

 

(Baca juga: Mengapa Ada Sebutan Penyakit Hepatitis A, Hepatitis B dan Seterusnya)

 

3. Demam chikungunya

Gigitan nyamuk juga bisa menyebabkan seseorang menderita demam chikungunya. Kata "chikungunya" berasal dari bahasa Tanzania yang berarti "mengerut", merujuk pada nyeri persendian parah. Manusia hanya memiliki kekebalan sedikit terhadap penyakit ini sehingga nyamuk bisa menyebarkan virus ini dengan cepat.

 

4. Penyakitnya mudah disebarkan

Setiap orang yang terinfeksi virus akibat gigitan nyamuk bisa membawa virus ini ke negara lain. Pada tahun 2007, seorang pria Italia kembali ke negaranya setelah berlibur ke India. Tanpa disadarinya ia sudah digigit oleh nyamuk yang membawa virus chikungunya. Setelah kembali ke rumah ia mengunjungi sepupunya dan 3 bulan kemudian lebih dari 200 orang terinfeksi penyakit chikungunya.

 

5. Menyebarkan West Nile Virus

Meski penyakit west nile dibawa oleh burung, tetapi manusia juga bisa tertular, terutama dari nyamuk yang menggigit burung pembawa virus. Kebanyakan orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala, tapi 20 persen mengalami demam disertai sakit kepala, nyeri pada tubuh, persendian, mual, dan diare. Sekitar 1 dari 150 orang bahkan mengalami west nile meningitis yang bisa mematikan.

 

(Baca juga: 9 Virus Paling Mematikan di Dunia)

 

6. Memilih targetnya

Ada sebagian orang yang memang menjadi sasaran gigitan nyamuk. Nyamuk memang tertarik oleh bau bakteri yang hidup di kulit manusia.

 

7. Menyebabkan cacat permanen

Lymphatic filariasis adalah penyakit tropis yang mulai dilupakan karena sudah jarang. Penyakit ini sebenarnya sudah menginfeksi 120 juta orang dan sepertiga diantaranya mengalami kecacatan.

 

Nyamuk menyebarkan parasit berukuran sangat kecil pada manusia lalu kemudian menjadi lymphatif perlahan-lahan selama 8 tahun. Parasit ini merusak sistem imun dan ginjal dan bisa menyebabkan bengkak pada tangan, kaki, dan organ genital.

 

(Baca juga: 10 Fakta Tentang Ciuman Yang Dijamin Belum Kita Ketahui)

 

8. Menyebarkan penyakit fatal pada anak

Japanese encephalitis adalah penyakit lain yang disebarkan nyamuk pada manusia. Meski demikian manusia tidak bisa menularkan penyakit ini. Penyakit ini sudah membunuh sekitar 10.000 orang dalam setahun, terutama anak-anak balita. Meski tidak ada obat untuk penyakit ini tapi tersedia vaksin yang efektif.

 

9. Menyebarkan malaria

Antara tahun 2000 dan 2012 terdapat penurunan kematian akibat malaria sampai 42 persen secara global. Meski begitu, di tahun 2012 saja diperkirakan 627.000 orang meninggal akibat malaria dan jumlah total orang yang terinfeksi penyakit ini mencapai 207 juta.

 

10. Sulit diberantas

Nyamuk tidak perlu prasyarat banyak untuk hidup. Mereka hanya perlu wadah dan sedikit air untuk berkembang biak. Mereka juga semakin kebal pada insektisida yang biasa kita pakai dan cepat berpindah tempat.

 

(Baca juga: 5 Alasan Kita Sering Digigit Nyamuk)

 

(lusia/ health.kompas.com)

 

author :

Astri Soeparyono

Digital Content Producer untuk kawankumagz.com. Selama bekerja di kaWanku pernah wawancara langsung sama Justin Bieber, Greyson Chance, David Archuleta, Jessie J, Maroon 5, dan masih banyak lagi. Tapi, belum pernah ketemu langsung 30 Seconds to Mars.

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN