Pakai Ojek Online, Amankah Privasi Kita? (Bagian 1)

Published by : Natasha Erika Posted on : Jumat, 11 September 2015

Pakai Ojek Online, Amankah Privasi Kita? (Bagian 1)

Sekarang, lagi ngetren ojek berbasis aplikasi alias "ojek online" seperti GrabBike dan Go-Jek. Tapi saat pakai ojek online, amankah privasi kita?

 

Aplikasi ojek yang ada di smartphone pengojek memang memungkinkan mereka untuk dapat melihat nama, nomor telepon, dan alamat tujuan penumpang yang akan diantarkan.

 

Nah, informasi kita itu takutnya bakal disalahgunakan, apalagi kalau jatuh ke tangan orang yang enggak bertanggung jawab. Apalagi, beberapa hari terakhir masalah privasi pelanggan ojek berbasis aplikasi ramai mencuat di social media.

 

Beberapa orang yang pernah menggunakan ojek berbasis aplikasi itu mengklaim bahwa mereka digangggu bahkan diteror melalui SMS oleh pengojek yang mendapat penilaian buruk dari pelanggan.

 

Tapi, apa benar privasi kita enggak aman di ojek berbasis aplikasi atau ojek online?

 

Baca juga: 4 Hal Yang Perlu Kita Tahu Soal Ojek Khusus Perempuan, Ojek Syar'i

 

Mengganggu privasi pelanggan bisa dipecat

Menurut Agus, salah satu pengojek berbasis aplikasi, dia enggak pernah mengutak-atik data pengguna jasa yang masuk ke dalam hapenya.

 

"Mengirim SMS (short message service) yang aneh-aneh ke customer maksudnya? Ya saya ngapain banget kayak-kayak gitu. Saya di-training profesional, kalau hubungan sama customer ya cuma sampai tempat tujuannya aja, abis itu putus," kata Agus yang tengah beristirahat saat ditemui Tribunnews di kawasan Thamrin, Selasa (8/9).

 

Menurut Agus, semua pengojek berbasis aplikasi di tempatnya bekerja digembleng untuk mengutamakan kepuasan pelanggan. Kalau enggak, hukuman pemecatan bakal menghampiri mereka. Oleh karena itu, Agus enggak pernah berpikir untuk merendahkan pengguna jasa ojeknya.

 

"Kita itu di-training buat ramah ke customer. Harus bisa ngajak ngobrol seperti teman aja. Makanya kita selalu ladenin apa aja pertanyaan customer saat lagi jalan. Terbuka. Tetapi mungkin ada customer yang mikirnya lain. Kan, orang-orang beda-beda anggapannya," sebut Agus yang berdomisili di kawasan Depok.

 

(foto: megapolitan.kompas.com)

 

Pengojek enggak bisa lihat penilaian kita

Aplikasi itu juga dilengkapi fitur yang bisa digunakan oleh penumpang untuk menilai pelayanan masing-masing ojek aplikasi yang mereka gunakan. Nah, dari beberapa kasus orang yang katanya diteror pengojek online, mereka mengaku diteror gara-gara ngasih penilaian buruk.

 

Namun, menurut salah satu pengojek aplikasi, fitur penilaian tersebut enggak dapat dilihat secara detail oleh pengojek karena masuk ke dalam sistem yang ada di perusahaan.

 

"Memang kita bisa lihat nama, nomor telepon, dan alamat tujuannya. Tetapi kalau review dikasih bintang berapa kita enggak bisa mengecek semua. Kita cuma dikasih lihat jumlah bintang kita udah berapa. Soalnya itu ke sistem di kantor. Ya kita kerja sesuai job desc kita saja, balik ke diri masing-masing juga sih," kata Kurniawan, salah satu tukang ojek aplikasi yang ditemui di kawasan Senayan.

 

Baca juga: Tips Aman Ketika Naik Kendaraan Umum


Baca lebih lanjut: Pakai Ojek Online, Amankah Privasi Kita? (Bagian 2)

 

(sumber: alvin bahar/hai-online.com, foto: tekno.kompas.com)

 

author :

Natasha Erika

Cewek penggemar yoga ini, walau suka banget dengerin lagu-lagu The Beatles, sebenarnya juga seorang Swifty dan Directioner, lho. Hidup Tay-Tay Niall Liam Harry dan Louis! Oh iya, waktu SMA suka banget sama pelajaran sejarah! Ada yang suka juga?

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN