Kejamnya Pembunuhan Lumba-Lumba Jepang Dikecam

Published by : Redaksi Kawanku Posted on : Kamis, 23 Januari 2014

Kejamnya Pembunuhan Lumba-Lumba Jepang Dikecam

Kabar pembantaian lumba-lumba oleh nelayan di Taiji, Jepang, enggak membuat Yoko Ono tinggal diam. Yoko Ono menulis surat surat terbuka terkait pembantaian itu. Dia meminta para nelayan menghentikan pembunuhan lumba-lumba di Taiji untuk 'masa depan'. Menurut situs BBC, kekejaman terhadap hewan ini merusak reputasi Jepang. "Ini akan memberikan alasan untuk negara-negara besar dan anak-anak mereka di Cina, India, dan Rusia untuk berkata buruk pada Jepang," tulis Yoko Ono dalam situs miliknya, Imagine Peace.

 

Sebelumnya, Duta besar AS di Jepang, Caroline Kennedy, menggambarkan pembunuhan tahunan lumba-lumba di Taiji, sebagai hal yang tidak manusiawi. Meskipun begitu, nelayan lokal enggak sepakat sama perkataan Caroline. Mereka meminta Caroline datang buat menonton langsung pembunuhan yang mereka bilang 'manusiawi'.

 

Pembunuhan massal lumba-lumba ini menarik perhatian dunia semenjak kemunculan film The Cove, yang menyabet piala Oscar. Dalam film ini ditunjukkan lumba-lumba yang mati mengubah warna lautan menjadi merah darah saat pembantaian terjadi. Gimana komentar kalian tentang pembantaian lumba-lumba ini, girls? Menyedihkan, ya. Hiks.

 

(lana, foto: inhabitat.com)

 

author :

Redaksi Kawanku

Kawanku - Majalah Remaja Cewek

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN