7 Fakta Tentang Video Bullying Belasan Siswi SMAN 3 Jakarta

Published by : Aisha Ria Ginanti Posted on : Selasa, 3 Mei 2016

foto: hai-online.com

Kasus bullying masih terus tejadi di sekolah-sekolah di Indonesia, girls. Kali ini para murid cewek di SMAN 3 Jakarta yang terlibat kasus bullying antara kakak kelas dengan adik kelas. Ini dia 7 fakta tentang video bullying belasan siswi SMAN 3 Jakarta.


Dikata-katai dengan kasar hingga disuruh merokok

Video berdurasi 37 detik ini awalnya diunggah dalam akun instagram milik @momoviyana dan mulai tersebar dalam beberap jam kemudian.
Dalam video tersebut, setidaknya ada belasan siswi yang kebanyakan dari mereka diikat rambutnya yang kemudian dipaksa menuruti keinginan para seniornya.

"Siapa yang ngomong? Nunduk!" teriak beberapa senior, terdengar ada suara siswa juga di sana.

Belasan siswi itu duduk, diam dan tertunduk mengalah mendengarkan para seniornya mengeluakan kata-kata kasar. Beberapa siswi di depan (perekam video) itu dibentak-bentak lalu ada yang diguyur air dari botol minuman dan ditaburi abu rokok yang berukuran cukup besar.

Nggak cuma itu aja, para senior juga memerintahkan salah satu juniornya untuk mengenakan bra di luar seragamnya dan diminta untuk mengisap rokok. Tak ayal, asap rokok tersebut membuat mata salah satu korban bullying perih dan terbatuk. Setelah beberapa jam tesebar, ternyata akun instagram dan video yang sempat diunggah via Instagram sudah dihapus. Namun beberapa netizen yang sudah sempat menyimpan unduhan video singkat itu akhirnya menyebarkan video bullying o belasan Siswi SMAN 3 Jakarta lewat YouTube.

 

 

Baca juga: 5 Serial Drama Korea Tentang Bullying Di Sekolah Yang Bisa Memberi Kita Banyak Pelajaran

 

Pihak sekolah akui hal ini terjadi
Kepala SMAN 3 Jakarta Ratna Budiarti membenarkan bahwa bullying itu dilakukan oleh para siswanya. "Aksi bullying ada. Kami sedang mencari data dan menginvestigasi kasus. Kejadian pada Kamis saat pulang sekolah. Pelajar kelas X dibawa keluar sekolah oleh pelajar kelas XII," kata Ratna Budiarti dikutip Kompas.com Selasa (3/5).

Menurut sang kepala sekolah, seorang pelajar kelas X SMAN 3 berinisial A (15) mendapat perlakuan bullying dari empat senior kelas XII pada Kamis (28/4) sore, setelah pulang sekolah. Saat ini, pihak sekolah sedang mengumpulkan informasi dengan para wali murid dan orang tua. Menurutnya, aksi itu tak sampai membuat korban terluka karena tak ada kekerasan yang mencederai siswa.

 

Upaya untuk meng-hentikan bullying
"Nanti, kami merundingkan sanksi kepada para pelajar yang melakukan aksi bullying. Karena memang, pelajar kelas XII sudah selesai mengikuti ujian dan KBM," kata sang kepsek.

Sebagai upaya memutus mata rantai aksi bullying di kalangan pelajar, kata dia, pihak sekolah sudah melaksanakan mulai dari orang tua sampai para alumni.

Dengan cara deklarasi gerakan yang menyatakan anti-bullying atau stop bullying now. Bahkan spanduk besar di depan sekolah tentang gerakan anti bullying itu sudah dipasang.

"Pada 28 Oktober 2015 berbarengan ulang tahun SMAN 3 ke-62 gerakan stop bullying sudah dilakukan. Memang kami kecolongan dan saat ini sedang kami lacak," tambahnya.

 

Baca juga: 6 Tipe Bullying Yang Sering Dialami Oleh Remaja

 

author :

Aisha Ria Ginanti

Reporter di KaWanku sejak tahun 2012.

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN