5 Fakta di Balik Aplikasi WhatsApp Yang Gratis Seumur Hidup

Published by : Astri Soeparyono Posted on : Jumat, 22 Januari 2016

5 Fakta di Balik Aplikasi WhatsApp Yang Gratis Seumur Hidup

Sekarang kalau texting alias kirim pesan via smartphone pakai aplikasi apa, girls? Kalau kamu sering memakai WhatsApp, pernah penasaran enggak sih, kenapa aplikasi yang kita pakai sehari-hari ini bisa gratis dan tanpa iklan? Dia dapat untungnya dari mana, yah? Simak 5 fakta di balik aplikasi WhatsApp yang gratis seumur hidup ini. Supaya kita enggak penasaran lagi.

(foto: web.whatsapp.com)

 

(Baca juga: 25 Password Terburuk dan Mudah Dibobol di Tahun 2016)

 

Awalnya berbayar

Aplikasi yang muncul di tahun 2009 ini awalnya memungut bayaran kepada penggunanya. Tapi, setelah satu tahun pemakaian baru pengguna diminta membayar senilai 1 dollar US atau sekitar Rp13 ribu.

 

Sekarang gratis seumur hidup

Perusahaan WhatsApp yang udah diakuisisi Facebook pada 2014 ini mengumumkan kalau pengguna enggak akan dipungut bayaran. Alias gratis seumur hidup. Kebijakan ini berlaku sejak 20 Januari 2016. Salah satu alasannya adalah banyaknya pengguna WhatsApp yang enggak punya kartu debit atau kredit untuk membayar biaya langganan.

 

(Baca juga: Surat Seorang Ibu yang Anaknya di-bully di Sekolah, Viral di Facebook)

 

Menyasar korporat

Lalu dari mana WhatsApp mendapatkan keuntungan? Sebagai ganti pemasukan yang hilang, Jan Koum dari WhatsApp menyatakan perusahaannya akan menawarkan layanan berbayar untuk pengguna korporat. Layanan ini nantinya bisa dipakai oleh pebisnis untuk berkomunikasi dengan pelanggan masing-masing tanpa perlu membayar biaya tambahan lain.

 

Tetap enggak ada iklan

Supaya 990 juta pelanggan WhatsApp enggak beralih ke aplikasi lain, seperti dirilis di tekno.kompas.com Jan Koum memastikan kalau WhatsApp tetap enggak akan memasukkan iklan. Bahkan ketika nanti sudah menarik biaya dari pebisnis, bentuknya tetap bukan iklan.

 

Perusahaan yang berlangganan WhatsApp berbayar nantinya bisa melakukan interaksi dengan pengguna yang disasar. Contohnya, informasi keterlambatan jadwal terbang pesawat bisa langsung dikirimkan ke penumpang via WhatsApp oleh maskapai penerbangan.

 

(Baca juga: Fakta di Balik Terjemahan Google yang Banyak Di-share di Social Media)

 

Keuntungannya dari pengguna

Di luar keuntungan uang yang WhatsApp enggak dapat dari pengguna, ada keuntungan lain yang mereka dapat. Seperti disampaikan oleh tekno.kompas.com, keuntungan yang WhatsApp atau aplikasi tidak berbayar lainnya adalah data. Ketika membuat atau sign up, kita sebagai pengguna diminta mengisi data. Data inilah yang dikumpulkan dan dijadikan untuk bahan pembelajaran. Bisa untuk menciptakan aplikasi lain atau iklan. Bisa juga sebagai data yang dijual ke pihak lain. Mungkin bukan uang, tapi data ini juga sangat berharga, girls.

 

(Baca juga: Ini Cara Membaca Pesan WhatsApp Tanpa Ketahuan Pengirimnya)

 

author :

Astri Soeparyono

Digital Content Producer untuk kawankumagz.com. Selama bekerja di kaWanku pernah wawancara langsung sama Justin Bieber, Greyson Chance, David Archuleta, Jessie J, Maroon 5, dan masih banyak lagi. Tapi, belum pernah ketemu langsung 30 Seconds to Mars.

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN