Celeb & Entertainment

Stephan El Shaarawy: Mohawk Andalan

Published by : Astri Soeparyono Posted on : Senin, 27 Mei 2013

Stephan El Shaarawy: Mohawk Andalan

Meski sempat diomelin teman satu tim karena rambut mohawk-nya, Shaarawy tetap memertahankannya. Salah satu alasannya karena cewek-cewek banyak yang suka. Hi-hi-hi.

 

Waktu pertama kali gabung ke AC Milan tahun 2011 lalu, Shaarawy sempat bikin teman setimnya, Zlatan Ibrahimovic dan Antonio Cassano yang saat itu masih bermain di AC Milan, geregetan karena rambut mohawk-nya. "Ibra sering mengancam untuk memotong rambutku, tapi pada akhirnya dia enggak pernah benar-benar mengambil gunting atau pencukur rambut buat memotongnya. Begitu juga Cassano," cerita Shaarawy.

 

Bahkan kapten AC Milan, Massimo Ambrosini pun pernah mengancam Shaarawy soal rambutnya itu. "Aku harap dia mencetak setidaknya 15 gol. Kalau enggak, aku akan potong mohawk-nya. Kalau dia bisa mencetak tujuh gol sebelum Natal, aku akan membiayai liburannya," ucap sang kapten. Kerennya, semua tantangan itu berhasil dijawab dengan sukses oleh Shaarawy. Hi-hi-hi.

 

Meski sering kenal omel, Shaarawy keukeuh memertahankan model rambutnya. "Absolutely not. No one touches the hair," katanya jika ada yang menyuruhnya potong rambut. "Let's say it's aerodynamic," tambahnya membela diri.  Sejak masih remaja, Shaarawy memang sudah menggunakan gaya rambut yang di Italia disebut sebagai 'la cresta' yang berarti mohawk yang pendek di bagian belakang dan panjang di bagian depan, seperti ombak. "The girls really like it, so I keep it," aku cowok kelahiran Italia ini.

 

Shaarawy juga sempat bikin Genaro Gatusso, mantan pemain AC Milan lainnya kesal karena dia merapikan dan membentuk alisnya."Saat menyadarinya, dia langsung mengomeliku. 'Kamu seharusnya cuma memikirkan main bola yang bagus (bukan bergaya membentuk alis), kamu mengerti?' katanya. Tapi dia adalah orang yang hebat, aku akan merindukannya,' tutur Shaarawy.

 

Benci tapi suka

Jadi fenomena di Italia dan AC Milan yang berarti dapat banyak perhatian,  diakui Shaarawy sempat bikin dia kesulitan untuk tetap rendah hati. "Aku pikir akan mudah menjaga diri agar enggak besar kepala. Tapi ternyata susah. Dulu setiap kali melihat pemain bola terkenal, aku selalu berpikir kenapa mereka selalu arogan. Tapi saat berada di posisi mereka, di mana banyak fans yang minta foto bareng atau tanda tangan, terus dielu-elukan, walaupun sebenarnya kamu enggak memintanya, aku jadi mengerti," ceritanya.

 

Untung saja hal ini bisa diatasi karena kehadiran sang ayah. "Aku bersyukur ayahku selalu ada untukku. Dia enggak membiarkan aku sendirian di Milan dan selalu menjaga aku agar tetap rendah hati," katanya.

 

Meski gitu, Shaarawy ngaku kalau dia juga tetap menikmati jadi terkenal apalagi saat mendapat banyak perhatian dari cewek-cewek. "Saat kamu masuk ke Serie A, perhatian cewek-cewek padamu akan bertambah berkali-kali lipat. Aku menyukainya", katanya jujur.

 

Tapi Shaarwy ngaku jarang pacaran atau hang out untuk cari cewek. Shaarawy lebih suka berkenalan sama cewek lewat Facebook. "Kamu bisa menemukan banyak hal seru di dunia maya," kata cowok yang juga rajin Twitteran ini.

 

Masih bermimpi

Walau sudah jadi fenomena di Serie A dan Italia, serta dapat banyak pujian soal skill-nya mengolah bola, tapi Shaarawy masih punya banyak mimpi. Salah satunya adalah bisa bermain bareng idolanya, Ricardo Kaka.

 

Cowok yang ngaku sudah jadi fans AC Milan sejak kecil ini menyebut Kaka sebagai pahlawannya. "My idol growing up was Kaka. No doubt about it," aku striker AC Milan bernomor punggung 92 ini.

 

Makanya waktu tahun lalu Milan sempat pengin memboyong Kaka kembali ke San Siro, Shaarawy senang banget, walaupun akhirnya rencana ini enggak berhasil. "Aku sangat berharap Kaka bisa kembali ke Milan. Dia selalu jadi pahlawanku dan bermain bareng dia adalah mimpi yang jadi kenyataan," tuturnya.

 

Biodata

Nama: Stephan El Shaarawy

Lahir: 27 Oktober 1992

Kebangsaan: Italia

Tinggi: 180 cm

Berat: 72 kg

Posisi: Striker

Tim: AC Milan, Timnas Italia

 

(aisha, foto: zimbio.com)

 

author :

Astri Soeparyono

Managing Editor untuk kawankumagz.com. Selama bekerja di kaWanku pernah wawancara langsung sama Justin Bieber, Greyson Chance, David Archuleta, Jessie J, Maroon 5, dan masih banyak lagi. Tapi, belum pernah ketemu langsung 30 Seconds to Mars.

Komentar Kamu

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
Up

SIGN IN